Pemprov DKI Jakarta hargai tikus Rp 20.000/ekor

Mangunkarso
Mangunkarso

Jakarta : Pemerintah Provinsi DKI Jakarta menghargai seekor tikus senilai Rp 20.000 dalam program Gerakan Basmi Tikus yang akan berlangsung dalam waktu dekat.

Kini, pemprov sedang membuat aturan khusus mengenai pelaksanaan program tersebut. Program Gerakan Basmi Tikus hanya akan dilakukan satu kali saja agar tidak dimanfaatkan oleh pihak tertentu.

Terdapat dua instansi yang ditugaskan untuk menjalankan program tersebut, yaitu Dinas Pertamanan dan Pemakaman serta Dinas Kebersihan DKI Jakarta. Tikus-tikus hasil tangkapan nantinya akan dikubur.

“Aturan khusus akan segera kami buat supaya program Gerakan Basmi Tikus itu bisa berjalan secara efektif,” kata Gubernur DKI Basuki Tjahaja Purnama di Balai Kota, Jakarta Pusat, Rabu (19/10/2016).

Menurut pria yang lebih sering dipanggil Ahok sehari-hari itu, pembuatan aturan khusus tersebut juga dilakukan dengan tujuan agar program itu tidak dimanfaatkan oleh pihak tertentu.

“Walau pun hanya dilakukan satu kali, harus ada aturan khusus yang mengatur pelaksanaan program itu, supaya tidak dimanfaatkan oleh pihak-pihak yang tidak bertanggung jawab dan hanya ingin mengambil keuntungan saja,” ujar Ahok.

Dia menuturkan program Gerakan Basmi Tikus merupakan salah satu upaya yang dilakukan oleh Pemprov DKI Jakarta agar warga terhindar dari berbagai macam penyakit yang disebabkan oleh tikus.

“Program itu kami lakukan karena Dinas Kesehatan DKI Jakarta memberitahu bahwa air seni tikus bisa menyebabkan penyakit, dan sekarang ini sedang musim hujan. Makanya, program ini harus digalakkan,” tutur Ahok. (*)

Facebook Comments

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *