Penerbangan Swasta dan Missionaris Diimbau Turut Memantau Keberadaan Helikopter MI-17

Suasana Coffee morning stakeholder penerbangan di pangkalan TNI AU, Jumat (18/7/2019).

JAYAPURA (PB.COM) – Seluruh penerbangan yang mengambil rute wilayah pegunungan Papua baik penerbangan swasta maupun penerbangan missionaris, khususnya ke Oksibil, Kabupaten Pegunungan Bintang diminta untuk turut serta memantau keberadaan helikopter MI-17 milik penerbangan angkatan darat yang hilang kontak sejak 28 Juni 2019 lalu.

Hal ini disampaikan Danlanud Silas Papare, Marsma TNI Tribowo Budi Santoso dalam acara Coffee Morning Stake Holder Penerbangan Wilayah Bandara Sentani, di pangkalan Lanud Silas Papare, Jumat (19/7/2019).

“Untuk teman yang beroperasi penerbangan ke wilayah Oksibil, supaya memasuki hari ke 21 atau 22 pencarian, agar teman teman ikut lebih peduli. Seperti penerbangan MAF, Yajasi, atau Demonim, mungkin saat terbang bisa turut serta memantau khususnya cuaca cerah. Karena pesawat mereka relatif kecil, tentunya bisa melihat terbang mendekat ke perbukitan juga,” pinta Tribowo.

Memasuki hari ke 22, Tim SAR Gabungan masih terus melakukan pencarian baik melalui udara maupun darat. Pencarian dilakukan masih di kawasan  yang diduga dilalui oleh helikopter naas tersebut.

Helikopter MI-17 dengan nomor registrasi HA-5138 ini mengangkut 12 orang terdiri dari tujuh kru dan 5 personil Satgas Yonif 725/Wrg yang baru melakukan pergantian tugas pengamanan perbatasan. Tribowo menegaskan tidak ada batas waktu pencarian untuk helikopter yang hilang ini. (Andi/Frida)

Facebook Comments

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *