Gubernur Papua Ancam Hentikan Beasiswa Mahasiswa Eksodus

Gubernur Papua, Lukas Enembe, SIP.MH

JAYAPURA (PB.COM) –  Gubernur Papua, Lukas Enembe, SIP.MH menegaskan akan menghentikan
bantuan beasiswa Otsus terhadap mahasiswa Papua yang kembali ke
Jayapura dari sejumlah kota studi di Indonesia.

Berdasarkan data pemerintah provinsi Papua tercatat sebanyak 300 mahasiswa Papua yang telah kembali ke Papua pascainsiden rasisme di
Surabaya.

“Dari laporan Biro Otonomi Khusus Papua, sebanyak 300 orang sudah kembali dari kota studi Indonesia ke bumi Cenderawasih,” ungkap Gubernur Papua Lukas Enembe saat memberikan keterangan pers di
Jayapura, Senin (23/9/2019) siang.

Menurut Gubernur, mahasiswa yang menerima beasiswa Otsus Papua, harus
kembali, jika tidak maka bantuan beasiswanya akan dihentikan. “Mereka (mahasiswa) harus kembali sekolah, jika tidak beasiswanya kitahentikan,” ancamnya.

Gubernur Papua dua periode ini mengatakan, pemerintah akan menyediakan
transportasi bagi mahasiswa yang akan kembali ke kota-kota studi di Indonesia.

Dia menjelaskan, ribuan mahasiswa yang pulang ke Papua bukan hanya
penerima beasiswa Otsus, tetapi mahasiswa  program Afirmasi Pendidikan
Menengah (ADEM) dan Program Beasiswa Afirmasi Pendidikan Tinggi (ADik)
maupun yang dibiayai orang dan dan pemda kabupaten/kota.

“Namun, untuk pelajar dan mahasiswa program Program ADEM dan ADik harus segera kembali karena itu dibiayai Kementerian Pendidikan dan
Kebudayaan(Kemendikbud),” tukasnya.

Untuk diketahui dari hasil pertemuan antara Gubernur Papua dan para bupati di Gedung Negara, Kota Jayapura, Papua, Senin (16/9/2019) lalu,
dilaporkan jumlah mahasiswa yang telah kembali mencapai 2.047 orang.

Jumlah terbanyak berasal dari Kabupaten Yahukimo, yaitu sekitar 600 mahasiswa. Setelah Yahukimo, jumlah mahasiswa Papua yang telah pulang
kampung berasal dari Kabupaten Nduga yaitu 500 orang. Total ada 13.542
mahasiswa asal Papua yang tersebar di seluruh Indonesia. (Andi/Frida)

Facebook Comments

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *