DPRP Bakal Tindaklanjuti LHP Dana Otsus Dalam 60 Hari

Ketua DPRP, Jhony Banua Rouw

JAYAPURA (PB.COM) – Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) Papua akan segera menindaklanjuti Laporan Hasil Pemeriksaan (LHP) atas Efektivitas Penggunaan Dana Otonomi Khusus (Otsus) kepada Pemerintah Provinsi Papua dan Pemerintah Kabupaten/Kota paling lambat tiga bulan ke depan.

Hal ini ditegaskan Ketua DPRP, Jhony Banua Rouw kepada pers di sela penyerahan LHP Dana Otsus, berlangsung di Kantor BPK RI Papua, Senin (13/1/2020) kemarin.

Acara peyerahan LHP ini dihadiri oleh Sekda Papua, Hery Dosinaen, dan sejumlah pimpinan OPD Pemprov Papua. Di kesempatan itu, Johny Banua memberikan apresiasi kepada BPK RI perwakilan Papua.

“Tentu kita berikan apresiasi kepada BPK Papua yang telah menyelesakan pengawasan dan evaluasi terhadap keuangan dan hasil yang diserahkan akan kita tindaklanjuti paling lambat 60 hari,” tegas Jhony.

Dia menambahkan, saat ini DPR Papua sedang menyelesaikan Alat Kelengkapan Dewan, seperti Komisi, Badan Musyawarah, Badan Anggaran, Badan Pembentukan Peraturan Daerah dan Badan Kehormatan.

“(pembentukan alat kelengkapan dewan) masih tertunda akan kita selesaikan dalam bulan ini, baru kita tindaklanjuti LHP penggunaan dana Otsus ini,” terangnya.

Johny mengaku, dalam LHP ini, BPK Papua lebih menyoroti target dari penggunaan dana otsus yang mau dicapai, grand desainnya seperti apa.

“Itu yang belum ada dan ini menjadi tanggungjawab kita eksekitif dan legislatif, untuk bersama-sama menyusun grand desain pembangunan Papua ke depan,” katanya.

“Jadi, DPR tahun ini  akan fokus menindaklanjuti grand desain pembangunan sudah di buat beberapa tahun lalu, karna amanat UU Otsus itu ada 4 bidang, yakni  bidang Pendidikan, Kesehatan, Ekonimi dan infrastrktur. Dimana, saran BPK itu dibuat dalam satu perdasus, bagaimana grand desain pembangunannya, sehingga ketika Otsus berakhir nanti hasilnya seperti apa. Maka, dengan adanya grand desain pembangunan yang berasal dari dana otsus, siapapun kepala daerah nanti, program ini tidak putus,” lanjutnya panjang lebar.

Sementara itu, Ketua BPK RI, Paula Simatupang mengatakan, berdasarkan hasil pemeriksaan atas efektifitas dana otsus Papua, masih ditemukan beberapa kelemahan, seperti regulasi terkait penggunaan dana otsus, pencairan dan pemanfaatan  belum optimal.

Oleh karena itu, BPK telah memberikan rekomendasi perbaikan antara lain menyusun grand desain pembangunan penggunaan dana otsus yang memuat target pencapaian, serta melibatkan DPR dan MRP dalam tim yang dibentuk untuk menentukan besaran pembagian alokasi dana otsus ke kabupaten/kota.

Simatupang melanjutkan, dengan diserahkannya LHP ini, maka, DPR Papua sesuai dengan kewenangannya dan para pejabat terkait wajib menindaklanjutinya selambat-lambatnya 60 hari setelah LPH ini diterima.

“Kami berharap agar pemerintah daerah melakukan langkah-langkah perbaikan yang diperlukan untuk mengeliminasi berbagai kelemahan yang ada, sehingga tujuan dana otsus untuk meningkatkan kesejahteraan segera terwujud,” katanya. (Andi/Frida)

Facebook Comments

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *