DPW Gelora Papua Konsisten Hadir Di Tengah Covid

 

Ketua DPW Gelora Papua, Dr Muhammad Yamin, MSA bersama jajaran dan pengurus DPC Abepura ketika menyalurkan bantuan kepada masyarakat yang terdampak pandemi Covid-19 di Kota Jayapura, beberapa waktu lalu.

JAYAPURA (PB.COM)Kabar gembira bagi Partai Gelombang Rakyat (Gelora) Indonesia. Setelah ditunggu-tunggu, akhirnya partai baru ini mendapatkan Surat Keputusan (SK) dari Kementerian Hukum dan HAM (Kemenkumham) sebagai badan hukum partai politik pada Selasa (19/05/2020), lalu.  SK bernomor M.HH-11.AH.11.01 Tahun 2020 itu akan diserahkan Menkumham Yasonna H. Laoly kepada Ketua Umum Partai Gelora Anis Matta setelah Lebaran.

Kehadiran partai besutan Anis Matta secara ini terbilang cukup unik karena terjadi di tengah pandemi Corona Virus Disease (Covid-19). Partai Gelora DPW Papua pun memaknainya dengan mengambil bagian dalam membantu masyarakat yang terdampak covid 19 di Bumi Cenderawasih.

Ketua DPW Gelora Indonesia Papua, Dr Muhammad Yamin Noch, MSA mengatakan wabah virus corona berdampak pada berbagai sektor kehidupan di seluruh dunia, termasuk di Papua tentunya menjadi perhatian bersama termasuk kader dan simpatisan Partai Gelora Indonesia.

“Kita ingin hadir untuk terlibat memutus mata rantai virus ini. Minimal dengan mematuhi protokol kesehatan anjuran Pemerintah setempat dengan pembatasan aktivitas serta penggunaan masker dalam berbagai aktivitas, menjaga jarak dan mencuci tangan dengan sabun,” kata Yamin.

Yamin pun mengajak para kader dan simpatisan agar menguatkan tekad dalam menyempurnakan ikhtiar, dalam menghantarkan Indonesia menjadi 5 kekuatan dunia.

“Bertepatan dengan Momentum Harkitnas (20 Mei 2020—Red.), mari kita jadikan setiap satuan waktu menjadi kontribusi dan prestasi untuk ibu pertiwi,” pesannya.

Yamin berharap perlunya komponen masyarakat untuk berperan dalam memutus rantai penyebaran Corona Virus Disease (Covid 19) di Provinsi Papua.

“Juga saling peduli antarsesama di tengah wabah ini adalah kekuatan bangsa yang harus kita pupuk di Papua,” tuturnya.

Sebelumnya, Partai Gelora Indonesia resmi mendapatkan SK Kemenkumham RI sebagai badan hukum partai politik. Pengesahan itu didapat setelah satu setengah bulan menjalani proses verifikasi administratif dan faktual.

“Alhamdulillah, di 10 hari terakhir bulan ramadhan ini, kami mendapatkan kabar dari Pak Menkumham Yasonna H. Laoly bahwa SK Menkumham untuk Partai Gelora sudah ditandatangani. Insya Allah setelah lebaran, akan dilakukan seremoni penyerahan SK dari Menkumham kepada Ketua Umum Partai Gelora Indonesia, M. Anis Matta,” ujar Sekjen Partai Gelora Indonesia Mahfudz Sidik.

Pada 31 maret 2020, Partai Gelora Indonesia telah secara resmi mendaftarkan diri ke Kemenkumham sebagai partai politik. Selain kepengurusan pusat, juga didaftarkan kepengurusan untuk 34 Dewan Pimpinan Wilayah (DPW), 484 Dewan Pimpinan Daerah (DPD) dan 4394 Dewan Pimpinan Cabang (DPC).

Menurut Direktur Tata Negara Ditjen AHU Kemenkumham Dr. Baroto, proses verifikasi administratif Partai Gelora telah selesai pada tgl 21 april 2020, dilanjutkan verifikasi faktual yg telah selesai pada 11 mei lalu.

“Untuk penyerahan SK Menkumham nantinya akan dilakukan melalui pertemuan virtual, dan kabarnya akan dihadiri seluruh jajaran pimpinan Partai Gelora Indonesia dari pusat, provinsi dan kabupaten/kota. Pak Menkumham akan menjadwalkan setelah libur Idul Fitri,” ujar Baroto.

Pada kesempatan terpisah, Ketua Umum Partai Gelora Indonesia M. Anis Matta menyambut gembira dan bersyukur atas telah ditandatanganinya SK Menkumham untuk partai besutannya itu.

“Partai ini lahir di tengah krisis. SK-nya ditandatangani menjelang malam-malam Lailatul Qadar. Tugas besar kami membangun gelombang solidaritas rakyat untuk mampu keluar dari krisis, dan selanjutnya membawa Indonesia menjadi salah satu kekuatan utama dunia,” pungkas mantan presiden PKS itu. (Yamander Yansenem/Gusty)

Facebook Comments

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *