Kenaikan Kelompok Bama Picu Inflasi di Kota Jayapura Periode Mei 2019

Ilustrasi bahan makanan pemicu Inflasi.

JAYAPURA (PB.COM) – Badan Pusat Statistik (BPS) Provinsi Papua mencatat selama Mei 2019 terjadi inflasi atau kenaikan harga barang dan jasa secara umum sebesar 1,13 persen di Kota Jayapura.

Kepala BPS Papua Simon Sapary menuturkan, secara umum inflasi yang terjadi di Kota Jayapura pada Mei 2019, didominasi oleh pengaruh kenaikan harga pada kelompok bahan makanan seperti ikan dan sayuran yang memberi andil 0,589 persen terhadap nilai total (inflasi).

Berbeda dengan bulan sebelumnya, pada April 2019 Kota Jayapura mengalami deflasi atau penurunan barang dan jasa secara umum sebesar 0,26 persen.

“Memang di antara dua faktor pemicu terjadinya inflasi adalah kenaikan harga dengan besaran andil masing-masing, yakni angkutan udara sebesar 0,650 persen, bawang putih 0,202 persen, bawang merah 0,179 persen dan ikan kembung 0,079 persen” terangnya.

“Kemudian kangkung 0,056 persen, ikan cekalang 0,046 persen, cabai rawat 0,037 persen, sawi hijau 0,018 persen, ikan salam 0,018 persen, tomat sayur 0,016 persen, dan beberapa komoditas dominan lainnya,” lanjutnya.

Berbeda untuk Merauke, ungkap Simon, selama Mei 2019 terjadi deflasi sebesar 0,49 persen. Dimana kondisi tersebut bertolak belakang dibandingkan sebelumnya yang mengalami inflasi 1,20 persen.

Di lain pihak, secara umum deflasi tersebut lebih didominasi oleh pengaruh penurunan harga pada kelompok bahan makanan dengan andil mencapai 0,349 persen terhadap total deflasi Merauke.

“Ya, kalau ditanya faktor pemicu deflasi tentunya karena adanya penurunan harga dengan besaran andil masing-masing, bayam 0,293 persen, kacang panjang 0,271 persen, cabai rawit 0,212 persen, ikan kembung 0,196 persen dan beras 0,190 persen”.

“Sementara tarif pulsa ponsel 0,135 persen, cabai merah 0,099 persen, udang basah 0,073 persen, daging ayam ras 0,072 persen, bahan bakar rumah tangga 0,038 persen serta beberapa komoditas lainnya,” jelasnya.

Diketahui, untuk perkembangan inflasi tahun berjalan Mei 2019 mencapai 1,39 persen. Pencapaian ini menurut perhitungan BPS Papua lebih rendah dan terkendali dibanding Mei 2018 sebesar 2,78 persen.

Selain itu, inflasi year on year (yoy) Mei 2019 sebesar 5,23 persen, relatif lebih tinggi dibanding yoy Mei 2018 sebesar 4,36 persen. Adapun di Merauke inflasi tahun berjalan Mei 2019 mencapai -1,12 persen. (Andi/Frida)

Facebook Comments

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *