Kabupaten Kota Diminta Buat Perda Pelestarian Budaya Papua

Ilustrasi budaya Papua dalam tarian adat.

JAYAPURA (PB.COM) – Setiap kepala daerah di Papua didorong untuk membuat Peraturan Daerah (Perda) tentang pengembangan dan pelestarian budaya asli Papua.

Staf Ahli Gubernur Papua Simeon Itlay, di Jayapura Kamis (8/8/2019) mengatakan, hal ini bertujuan agar kebudayaan Papua dapat terus dipertahankan dalam kehidupan sehari-hari.

Simeon juga meminta bupati dan walikota untuk mendirikan pusat pengembangan kebudayaan di lima wilayah adat serta musuem yang dapat menceritakan sejarah seluruh suku di wilayahnya masing-masing.

“Sebab dengan perkembangan perubahan globalisasi, informasi dan pergeseran nilai dasar kebudayaan asli Papua, maka saya rasa perlu ada Perda yang memproteksi pelestarian budaya asli Bumi Cenderawasih,” ujarnya.

Oleh karenanya dia mengimbau bupati dan walikota agar bisa menjembatani hal ini. Sebab ada kekhawatiran, di era modernisasi digital saat ini, sekitar 20 tahun kedepan maka nilai dasar orang Papua akan punah dan mati. “Maka untuk memelihara budaya Papua perlu ada pelestarian dan pengembangan,” terangnya.

Dia menambahkan, saat ini para generasi muda Papua lebih condong dan tertarik dengan budaya barat. Contohnya mulai dari gaya berpakaian, kesukaan terhadap musik serta olahraga. Hal demikian, mengakibatkan budaya Papua seperti noken dan musik tradisional mulai terkikis.

Oleh sebab itu, Simeon berharap pemerintah kabupaten dan kota agar mendorong sebuah kebijakan yang kemudian mengajak masyarakatnya cinta terhadap budaya sendiri serta berupaya mempertahankan identitas itu di dalam bingkai NKRI.

“Makanya, semua konsep pembangunan yang dicanangkan pemerintah di daerah harus pula berakar pada kebudayaan Papua. Sehingga budaya Papua tidak bakal tersingkir dari negerinya sendiri,” tandasnya. (Andi/Frida)

Facebook Comments

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *