Pengangkatan Tenaga Honorer Berdasarkan Kebutuhan Daerah

Gubernur Papua Lukas Enembe, SIP.MH

JAYAPURA (PB.COM) – Pengangkatan tenaga honorer menjadi Aparatur Sipil Negara (ASN) akan usulkan ke Jakarta berdasarkan kebutuhan daerah.

Gubernur Papua Lukas Enembe, SIP.MH mengungkapkan, sebelum diusulkan ke Jakarta masing-masing kabupaten/kota terlebih dahulu akan menyusun sesuai kebutuhan. “Nanti daerah akan menyusun kebutuhannya, mereka butuh apa, mereka yang susun untuk diusulkan ke Jakarta,” terangnya.

Sebelumnya Kepala Badan Kepegawaian Daerah (BKD) Provinsi Papua Nicolaus Wenda mengatakan penyusunan dan pendataan tenaga honorer akian dilakukan berdasarkan analisis jabatan (Anjab) dan Analisis Beban Kerja (ABK). Selanjutnya, seluruh data tersebut akan disampaikan kepada Gubernur dengan tembusan BKD Provinsi Papua, paling lambat di minggu ketiga bulan Oktober 2020.

“Nanti dari situ BKD Papua akan melakukan rekapitulasi data secara keseluruhan, lalu kemudian mengundang BKD kabupaten/kota untuk mempresentasekan kembali data honorer K2, data honorer umum serta Anjab dan ABK,” jelasnya.

“BKD Papua kemudian mengecek kebenarannya, apakah benar sesuai dengan usulan atau tidak. Setelah itu dilanjutkan ke pimpinan untuk dipergunakan sebagaimana mestinya,” lanjutnya.

Ia mengingatkan seluruh BKD se-Papua agar keputusan yang diambil kedepan, tak keluar dari notulensi sebagaimana hasil kesepakatan Wagub Papua bersama Menpan RB di Jakarta, 4 September 2020 lalu.

“Diputuskan ada 3 poin dalam pertemuan itu tapi yang utama adalah pengangkatan tenaga honorer sebanyak 20.000 orang untuk Provinsi Papua,” tambah Nicolaus. (Toding)

Facebook Comments

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *